Afrika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ingin Pasang Iklan di Superpedia ? Kontak kami di 081213208078
Afrika
200px
Luas30.221.532 km2 (11.668.599 sq mi)
Penduduk1.032.532,974[1] (2011, Kedua
Kepadatn penduduk30.51/km2 (80/sq mi)
Negara56 (daftar negara)
Dependensi
BahasaBahasa di Afrika
Zona waktuUTC-1 hingga UTC+4
Kota besarDaftar Wilayah Metropolitan di Afrika
Berkas:LocationAfrica.png
Peta dunia yang menunjukkan lokasi Afrika.

Afrika adalah benua terbesar kedua di dunia dan kedua terbanyak penduduknya setelah Asia. Dengan luas wilayah 30.224.050 km² termasuk pulau-pulau yang berdekatan, Afrika meliputi 20,3% dari seluruh total daratan Bumi. Dengan 800 juta penduduk di 54 negara, benua ini merupakan tempat bagi sepertujuh populasi dunia. Dengan populasi 1.3 miliar orang [2][3] per tahun 2018, benua ini menyumbang sekitar 16% dari populasi manusia dunia. Benua ini dikelilingi oleh Laut Mediterania di utara, Isthmus of Suez dan Laut Merah di timur laut, Samudra Hindia di tenggara dan Samudra Atlantik di sebelah barat. Benua ini mencakup Madagaskar dan berbagai kepulauan. Benua ini juga berisi 54 negara berdaulat yang sepenuhnya diakui, sembilan wilayah dan dua negara dengan pengakuan terbatas atau tidak ada secara de facto independen.[4] Mayoritas benua dan negaranya berada di Belahan Utara, dengan sebagian besar dan jumlah negara di Belahan Selatan.

Populasi rata-rata Afrika adalah yang termuda di antara semua benua;[5][6] usia median pada 2012 adalah 19,7, ketika usia rata-rata di seluruh dunia adalah 30,4.[7] Aljazair adalah negara terbesar di Afrika berdasarkan wilayah, dan Nigeria merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar. Afrika, khususnya pusat Afrika Timur, diterima secara luas sebagai tempat asal manusia dan klad Hominidae (kera besar), sebagaimana dibuktikan oleh penemuan hominid paling awal dan leluhur mereka serta yang kemudian yang telah berumur sekitar 7 juta tahun yang lalu, termasuk Sahelanthropus tchadensis, Australopithecus africanus, A. afarensis, Homo erectus, H. habilis dan H. ergaster - Homo sapiens yang paling awal (manusia modern), ditemukan di Ethiopia, sekitar 200.000 tahun yang lalu.[8] Afrika mengangkangi khatulistiwa dan meliputi banyak daerah iklim; benua ini adalah satu-satunya benua yang membentang dari zona beriklim utara ke zona beriklim selatan.[9]

Afrika menjadi tuan rumah keragaman besar etnis manusia, budaya, dan bahasa. Pada akhir abad ke-19, negara-negara Eropa menjajah hampir seluruh Afrika; sebagian besar negara di Afrika muncul dari proses dekolonisasi pada abad ke-20. Negara-negara Afrika bekerja sama melalui pembentukan Uni Afrika, yang berkantor pusat di Addis Ababa.

Sejarah

Kata Afrika berasal dari bahasa Latin, Africa terra — "tanah Afri" (bentuk jamak dari "Afer") — untuk menunjukkan bagian utara benua tersebut, saat ini merupakan bagian dari Tunisia, tempat kedudukan provinsi Romawi untuk Afrika. Asal kata Afer mungkin dari bahasa Fenisia, 'afar berarti debu; atau dari suku Afridi, yang mendiami bagian utara benua dekat Kartago; atau dari bahasa Yunani aphrike berarti tanpa dingin; atau dari bahasa Latin aprica berarti cerah.

Afrika adalah tempat tinggal manusia yang paling awal, dari benua ini manusia kemudian menyebar ke benua-benua lain. Afrika adalah tempat di mana garis evolusi kera menjadi berbeda dari protohuman tujuh juta tahun yang lalu. Afrika merupakan satu-satunya benua yang ditinggali nenek moyang manusia hingga sekitar dua juta tahun lampau ketika Homo erectus berkembang ke luar Afrika menuju Eropa dan Asia. Lebih dari 1,5 juta tahun kemudian, populasi dari tiga benua itu mengikuti evolusi yang berlainan sehingga mereka menjadi spesis yang berbeda. Yang di Eropa menjadi Neanderthal, yang di Asia tetap Homo erectus, tetapi yang di Afrika berevolusi menjadi Homo sapiens.

Geografi

Berkas:The Earth seen from Apollo 17.jpg
Foto Afrika yang diambil dari Apollo 17
Berkas:Africa satellite plane.jpg
Citra satelit benua Afrika

Afrika adalah yang terbesar dari ketiga benua di belahan selatan Bumi dan yang terbesar kedua setelah Asia dari semua benua. Luasnya kurang lebih 30,244,050 km2 (11,677,240 mil2) termasuk kepulauan disekitarnya, meliputi 20.3% dari total daratan di bumi dan didiami lebih dari 800 juta manusia, atau sekitar sepertujuh populasi manusia di bumi.

Dipisahkan dari Eropa oleh Laut Tengah, Afrika menyatu dengan Asia di ujung timur lautnya melalui Terusan Suez yang memiliki lebar 130 km. Semenanjung Sinai yang dimiliki oleh Mesir sering dianggap secara geopolitis sebagai bagian dari Afrika. Dari ujung paling utara, Cape Spartel di Maroko, di 37°21′ lintang Utara, ke ujung paling selatan, Cape Agulhas di Afrika Selatan, 34°51′15″ lintang Selatan, terbentang jarak sekitar 8000 km; dari ujung paling barat, Cape Verde, 17°33′22″ bujur Barat, sampai ujung paling timur, Ras Hafun di Somalia, 51°27′52″ bujur Timur, jaraknya sekitar 7.400 km. Panjang garis pantainya 26.000 km (sebagai perbandingan, Eropa, yang memiliki luas 9.700.000 km² memiliki garis pantai 32.000 km.

Nil

Sungai Nil adalah sungai terpanjang di dunia. Sungai ini bermuara di Laut Mediterania di bagian timur laut Afrika. Mesir Kuno adalah salah satu peradaban besar pertama di dunia, yang berkembang di sepanjang sungai Nil yang perkasa lebih dari 5.000 tahun yang lalu. Sampai sekarang piramida-piramida yang megah masih menjulang di negeri itu.

Sahara

Sahara adalah gurun pasir terbesar di dunia, meliputi petak tanah yang luas di lintas Afrika utara. Gurun itu terbentang mulai dari Samudra Atlantik di barat hingga Laut Merah di sebelah timur. Sahara meliputi ¼ dari seluruh benua itu. Sebagian besar Sahara panas, kering, dan kosong. Sejak zaman kuno, manusia menggunakan unta untuk membawa barang-barang melintasi gurun yang sangat luas itu.

Kilimanjaro

Pegunungan Afrika yang tertinggi ditemukan di deretan timur yang menjulang. Kilimanjaro, pegunungan tertinggi di Afrika, terdapat di timur Afrika Tengah. Kilimanjaro adalah gunung aktif yang mempunyai ketinggian 19.341 kaki (5.895 meter).


Negara-negara

Sebagian besar negara di Afrika adalah bekas negara jajahan, kecuali Afrika Selatan, Ethiopia dan Liberia. Republik Demokrasi Kongo merupakan bekas jajahan Belgia. Mesir, Sudan, Uganda, Kenya, Djibouti, Sierra Leone, Ghana, Nigeria, Zambia, Zimbabwe dan Botswana bekas jajahan Britania Raya. Maroko, Aljazair, Mauritania, Mali, Senegal, Guinea, Pantai Gading, Burkina Faso, Benin, Niger, Chad, Republik Afrika Tengah, Gabon, Kongo dan Madagaskar bekas jajahan Prancis. Togo, Kamerun, Burundi, Rwanda, Tanzania dan Namibia bekas jajahan Jerman. Libya, Eritrea, Somalia bekas jajahan Italia. Guinea Bissau, Angola, Malawi, dan Mozambik adalah bekas jajahan Portugal. Serta Sahara Barat yang merupakan bekas jajahan Spanyol. Sepertiganya yaitu 15 dari 47 negara terkurung oleh daratan.

Nama region dan
territoral dengan bendera
Luas
(km²)
Populasi
(perkiraan 1 Juli 2008)
Kepadatan Penduduk
(per km²)
Ibu kota
Afrika Timur
Bendera Burundi Burundi 27,830 8,988,091[10] 322.9 Bujumbura
Bendera Komoro Komoro 2,170 752,438[10] 346.7 Moroni
Bendera Djibouti Djibouti 23,000 516,055[10] 22.4 Djibouti
Bendera Eritrea Eritrea 121,320 5,647,168[10] 46.5 Asmara
Bendera Etiopia Ethiopia 1,127,127 85,237,338[10] 75.6 Addis Ababa
Bendera Kenya Kenya 582,650 39,002,772[10] 66.0 Nairobi
Bendera Madagaskar Madagaskar 587,040 20,653,556[10] 35.1 Antananarivo
Bendera Malawi Malawi 118,480 14,268,711[10] 120.4 Lilongwe
Bendera Mauritius Mauritius 2,040 1,284,264[10] 629.5 Port Louis
Bendera Mayotte Mayotte (Prancis) 374 223,765[10] 489.7 Mamoudzou
Bendera Mozambik Mozambik 801,590 21,669,278[10] 27.0 Maputo
Réunion (Prancis) 2,512 743,981(2002) 296.2 Saint-Denis
Bendera Rwanda Rwanda 26,338 10,473,282[10] 397.6 Kigali
Bendera Seychelles Seychelles 455 87,476[10] 192.2 Victoria
Bendera Somalia Somalia 637,657 9,832,017[10] 15.4 Mogadishu
Bendera Tanzania Tanzania 945,087 41,048,532[10] 43.3 Dodoma
Bendera Uganda Uganda 236,040 32,369,558[10] 137.1 Kampala
Bendera Zambia Zambia 752,614 11,862,740[10] 15.7 Lusaka
Afrika Tengah
Bendera Angola Angola 1,246,700 12,799,293[10] 10.3 Luanda
Bendera Kamerun Kamerun 475,440 18,879,301[10] 39.7 Yaoundé
Bendera Afrika Tengah Republik Afrika Tengah 622,984 4,511,488[10] 7.2 Bangui
Bendera Chad Chad 1,284,000 10,329,208[10] 8.0 N'Djamena
Bendera Republik Kongo Kongo 342,000 4,012,809[10] 11.7 Brazzaville
Bendera Republik Demokratik Kongo Republik Demokratik Kongo 2,345,410 68,692,542[10] 29.2 Kinshasa
Bendera Guinea Khatulistiwa Guinea Khatulistiwa 28,051 633,441[10] 22.6 Malabo
Bendera Gabon Gabon 267,667 1,514,993[10] 5.6 Libreville
Bendera São Tomé dan Príncipe São Tomé dan Príncipe 1,001 212,679[10] 212.4 São Tomé
Afrika Utara
Bendera Aljazair Algeria 2,381,740 34,178,188[10] 14.3 Algiers
Bendera Mesir Mesir[11] 1,001,450 83,082,869[10] total, Asia 1.4m 82.9 Cairo
Bendera Libya Libya 1,759,540 6,310,434[10] 3.6 Tripoli
Bendera Maroko Moroko 446,550 34,859,364[10] 78.0 Rabat
Bendera Sudan Sudan 2,505,810 41,087,825[10] 16.4 Khartoum
Bendera Sudan Selatan Sudan Selatan 619,745 8.260.490 13.3 Juba
Bendera Tunisia Tunisia 163,610 10,486,339[10] 64.1 Tunis
Bendera Sahara Barat Sahara Barat[12] 266,000 405,210[10] 1.5 El Aaiún
Teritori Spanyol dan Portugal di Afrika Utara
Bendera Kepulauan Canary Kepulauan Canary (Spanyol)[13] 7,492 1,694,477(2001) 226.2 Las Palmas de Gran Canaria,
Santa Cruz de Tenerife
Bendera Ceuta Ceuta (Spanyol)[14] 20 71,505(2001) 3,575.2
Bendera Madeira Kepulauan Madeira (Portugal)[15] 797 245,000(2001) 307.4 Funchal
Bendera Melilla Melilla (Spanyol)[16] 12 66,411(2001) 5,534.2
Afrika bagian selatan
Bendera Botswana Botswana 600,370 1,990,876[10] 3.3 Gaborone
Bendera Lesotho Lesotho 30,355 2,130,819[10] 70.2 Maseru
Bendera Zimbabwe Zimbabwe 390,580 11,392,629[10] 29.1 Harare
Bendera Namibia Namibia 825,418 2,108,665[10] 2.6 Windhoek
Bendera Afrika Selatan Afrika Selatan 1,219,912 49,052,489[10] 40.2 Bloemfontein, Cape Town, Pretoria[17]
Bendera Eswatini Swaziland 17,363 1,123,913[10] 64.7 Mbabane
Afrika Barat
Bendera Benin Benin 112,620 8,791,832[10] 78.0 Porto-Novo
Bendera Burkina Faso Burkina Faso 274,200 15,746,232[10] 57.4 Ouagadougou
Bendera Tanjung Verde Tanjung Verde 4,033 429,474[10] 107.3 Praia
Bendera Pantai Gading Pantai Gading 322,460 20,617,068[10] 63.9 Abidjan,[18] Yamoussoukro
Bendera Gambia Gambia 11,300 1,782,893[10] 157.7 Banjul
Bendera Ghana Ghana 239,460 23,832,495[10] 99.5 Accra
Bendera Guinea Guinea 245,857 10,057,975[10] 40.9 Conakry
Bendera Guinea-Bissau Guinea-Bissau 36,120 1,533,964[10] 42.5 Bissau
Bendera Liberia Liberia 111,370 3,441,790[10] 30.9 Monrovia
Bendera Mali Mali 1,240,000 12,666,987[10] 10.2 Bamako
Bendera Mauritania Mauritania 1,030,700 3,129,486[10] 3.0 Nouakchott
Bendera Niger Niger 1,267,000 15,306,252[10] 12.1 Niamey
Bendera Nigeria Nigeria 923,768 158,259,000[10] 161.5 Abuja
Bendera Saint Helena, Ascension, dan Tristan da Cunha Saint Helena, Ascension, dan Tristan da Cunha (Britania Raya) 410 7,637[10] 14.4 Jamestown
Bendera Senegal Senegal 196,190 13,711,597[10] 69.9 Dakar
Bendera Sierra Leone Sierra Leone 71,740 6,440,053[10] 89.9 Freetown
Bendera Togo Togo 56,785 6,019,877[10] 106.0 Lomé
Total Afrika 30,368,609 1,001,320,281 33.0

Ekonomi

Meskipun memiliki sumber daya alam yang melimpah, Afrika tetap menjadi benua termiskin dan terbelakang di dunia, akibat dari berbagai sebab yang mencakup pemerintah yang korup yang sering melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius, perencanaan pusat yang gagal, tingkat buta huruf yang tinggi, kurangnya akses ke modal asing, dan seringnya konflik suku dan militer (mulai dari perang gerilya hingga genosida).[19] Total pendapatan domestik bruto (PDB) nominalnya tetap di belakang Amerika Serikat, Cina, Jepang, Jerman, Inggris, India, dan Prancis. Menurut Laporan Pembangunan Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2003, peringkat 24 terbawah (151 hingga 175) semuanya merupakan negara-negara Afrika.[20]

Kemiskinan, buta huruf, malnutrisi dan pasokan air dan sanitasi yang tidak memadai, serta kesehatan yang buruk, mempengaruhi sebagian besar orang yang tinggal di benua Afrika. Pada bulan Agustus 2008, Bank Dunia[21] mengumumkan perkiraan kemiskinan global yang direvisi berdasarkan garis kemiskinan internasional baru sebesar $1,25 per hari (dibandingkan ukuran sebelumnya sebesar $1,00). 81% dari populasi Afrika Sub-Sahara hidup dengan kurang dari $ 2,50 (PPP) per hari pada tahun 2005, dibandingkan dengan 86% untuk India.[22]

Afrika Sub-Sahara adalah wilayah yang paling tidak berhasil di dunia dalam mengurangi kemiskinan ($1,25 per hari); sekitar 50% penduduk hidup dalam kemiskinan pada tahun 1981 (200 juta orang), suatu angka yang meningkat menjadi 58% pada tahun 1996 sebelum turun menjadi 50% pada tahun 2005 (380 juta orang). Rata-rata orang miskin di sub-Sahara Afrika diperkirakan hidup hanya dengan 70 sen per hari, dan lebih miskin pada tahun 2003 dibandingkan pada tahun 1973,[23]] yang menunjukkan peningkatan kemiskinan di beberapa daerah. Beberapa di antaranya dikaitkan dengan program liberalisasi ekonomi yang tidak berhasil yang dipelopori oleh perusahaan dan pemerintah asing, tetapi penelitian lain merujuk pada kebijakan pemerintah dalam negeri yang buruk lebih dari faktor eksternal.[24][25][26]

Berkas:Africa and Eurasia at night 2012.jpg
Citra satelit lampu kota di Afrika menunjukkan perkembangan modern yang relatif rendah di benua itu pada tahun 2012 dibandingkan dengan Eurasia.

Afrika sekarang berisiko untuk berhutang lagi, terutama di negara-negara Afrika Sub-Sahara. Krisis hutang terakhir pada tahun 2005 diselesaikan dengan bantuan dari skema negara-negara miskin yang berhutang banyak (heavily indebted poor countries HIPC). HIPC menghasilkan beberapa efek positif dan negatif pada perekonomian di Afrika. Kira-kira sepuluh tahun setelah krisis utang tahun 2005 di Afrika Sub-Sahara diselesaikan, Zambia kembali berhutang. Alasan kecil adalah karena jatuhnya harga tembaga pada tahun 2011, tetapi alasan yang lebih besar adalah bahwa sejumlah besar uang yang dipinjam Zambia disia-siakan atau dikantongi oleh kaum elit.[27]

Dari tahun 1995 hingga 2005, tingkat pertumbuhan ekonomi Afrika meningkat, rata-rata 5% pada tahun 2005. Beberapa negara mengalami tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi, terutama Angola, Sudan, dan Guinea Khatulistiwa, yang semuanya baru-baru ini mulai mengekstraksi cadangan minyaknya atau telah memperbesar kapasitas ekstraksi minyaknya.

Dalam analisis yang diterbitkan baru-baru ini berdasarkan data Survei Nilai Dunia, ilmuwan politik Austria Arno Tausch menyatakan bahwa beberapa negara Afrika, terutama Ghana, memiliki kinerja yang cukup baik pada skala dukungan massa untuk demokrasi dan ekonomi pasar.[28]

Perbandingan nilai global Tausch berdasarkan World Values Survey memperoleh skala analisis faktor berikut: 1. Masyarakat tanpa kekerasan dan taat hukum 2. Gerakan demokrasi 3. Iklim non-kekerasan pribadi 4. Kepercayaan pada institusi 5. Kebahagiaan, kesehatan yang baik 6. Tidak ada fundamentalisme agama redistributif 7. Menerima pasar 8. Feminisme 9. Keterlibatan dalam politik 10. Optimisme dan keterlibatan 11. Tidak ada mentalitas kesejahteraan, penerimaan etika kerja Calvinis. Tausch menyimpulkan bahwa sebaran kinerja negara-negara Afrika dengan data yang lengkap "sungguh luar biasa". Sementara seseorang harus sangat berharap tentang perkembangan demokrasi masa depan dan ekonomi pasar di Ghana, artikel tersebut menunjukkan kecenderungan pesimis untuk Mesir dan Aljazair, dan terutama untuk ekonomi terkemuka Afrika, Afrika Selatan. Ketidaksetaraan manusia yang tinggi, yang diukur oleh Indeks Ketidaksetaraan Manusia dari Laporan Pembangunan Manusia UNDP, semakin mengganggu perkembangan keamanan manusia. Tausch juga berpendapat bahwa optimisme baru-baru ini, sesuai dengan data ekonomi dan hak asasi manusia, yang muncul dari Afrika, tercermin dalam perkembangan masyarakat sipil.

Berkas:African countries by GDP (PPP) per capita in 2020.png
Negara-negara Afrika menurut PDB (PPP) per kapita pada tahun 2020

Benua ini diyakini memiliki 90% kobalt, 90% platinum, 50% emas, 98% kromium, 70% tantalit,[29] 64% mangan dan sepertiga dari uranium di dunia.[30] Republik Demokratik Kongo (DRC) memiliki 70% coltan dunia, mineral yang digunakan dalam produksi kapasitor tantalum untuk perangkat elektronik seperti telepon seluler. DRC juga memiliki lebih dari 30% cadangan intan dunia.[31] Guinea adalah pengekspor bauksit terbesar di dunia.[32] Karena pertumbuhan di Afrika telah didorong terutama oleh jasa dan bukan manufaktur atau pertanian, pertumbuhan itu merupakan pertumbuhan tanpa pekerjaan dan tanpa pengurangan tingkat kemiskinan. Faktanya, krisis ketahanan pangan tahun 2008 yang terjadi di tengah krisis keuangan global telah mendorong 100 juta orang menjadi rawan pangan.[33]

Dalam beberapa tahun terakhir, Republik Rakyat Tiongkok telah membangun hubungan yang semakin kuat dengan negara-negara Afrika dan merupakan mitra dagang terbesar Afrika. Pada tahun 2007, perusahaan-perusahaan Tiongkok menginvestasikan total US$1 miliar di Afrika.[34]

Sebuah studi Universitas Harvard yang dipimpin oleh profesor Calestous Juma menunjukkan bahwa Afrika dapat memberi makan dirinya sendiri dengan melakukan transisi dari importir ke swasembada. "Pertanian Afrika berada di persimpangan jalan; kita telah sampai pada akhir abad kebijakan yang mendukung ekspor bahan mentah dan impor makanan Afrika. Afrika mulai fokus pada inovasi pertanian sebagai mesin baru untuk perdagangan regional dan kemakmuran."[35]

Politik

Afrika sebelum penjajahan

Sebelum penjajahan Afrika memang merupakan negara yang miskin karena kondisi iklimnya yang kering sehingga tidak mungkin untuk bercocok tanam di sana. Masih terdapat banyak suku-suku pedalaman yang terbelakang di sana.

Afrika pada masa penjajahan

Di negara-negara yang memiliki banyak penduduk Eropa, misalnya di Rhodesia dan Afrika Selatan, sebuah sistem warganegara kelas dua dibuat untuk memberikan orang Eropa lebih banyak kekuasaan politik.

Demografi

Orang Afrika dapat dibagi-bagi menurut tempat tinggal mereka, sebelah utara atau selatan dari gurun Sahara; kelompok-kelompok ini disebut orang Afrika Utara dan orang Afrika Sub-Sahara.

Agama

Orang Afrika memeluk agama yang berbeda-beda, dengan Kristen dan Islam sebagai agama mayoritas di benua Afrika. Sekitar 50% orang Afrika adalah Kristen dan 35% lainnya Muslim. Kurang lebih 15% orang Afrika memeluk agama asli Afrika. Sejumlah kecil juga memeluk Yudaisme, seperti suku Beta Israel dan Lemba.

Bahasa

Berkas:African language families id.svg
Peta yang menunjukkan penyebaran kelompok bahasa Afrika dan beberapa bahasa Afrika utama. Bahasa Afro-Asiatik menyebar hingga Sahel dan Asia Barat Daya. Bahasa Niger-Kongo dipisahkan untuk menunjukkan ukuran subkelompok bahasa Bantu.

Menurut sebagian besar perkiraan, Afrika mempunyai lebih dari ribuan bahasa. Ada empat kelompok bahasa besar yang berasal dari benua ini.

  • Kelompok Bahasa Afro-Asiatik adalah sebuah kelompok bahasa yang terdiri dari sekitar 240 bahasa dan 285 juta penutur yang tersebar luas di sepanjang Afrika Utara, Afrika Timur, Sahel, dan Asia Barat Daya.
  • Kelompok Bahasa Nil-Sahara terdiri dari lebih dari seratus bahasa yang dituturkan oleh 30 juta orang. Bahasa Nil-Sahara kebanyakan diucapkan di Chad, Sudan, Ethiopia, Uganda, Kenya, dan sebelah utara Tanzania.
  • Kelompok Bahasa Niger-Kongo mencakup kebanyakan dari Afrika bagian sub-Sahara dan kemungkinan adalah kelompok bahasa terbesar di dunia dari segi jumlah bahasa. Sejumlah besar di antaranta adalah bahasa-bahasa Bantu yang digunakan di sebagian besar Afrika bagian sub-Sahara.
  • Kelompok Bahasa Khoisan terdiri dari sekitar 50 bahasa dan dituturkan di sebelah selatan Afrika oleh sekitar 120.000 jiwa. Banyak dari bahasa-bahasa Khoisan adalah bahasa yang terancam punah. Suku Khoi dan San dianggap sebagai penduduk asli di wilayah ini.

Kecuali beberapa negara di Afrika Timur, hampir seluruh negara di Afrika telah mengadopsi bahasa resmi yang berasal dari luar benua tersebut dan menyebar melalui kolonialisme atau perpindahan manusia. Sebagai contoh, di beberapa negara, bahasa Inggris dan bahasa Prancis digunakan untuk komunikasi di lingkup publik seperti pemerintah, perniagaan, pendidikan dan media massa. Bahasa Arab, Portugis, Afrikaans, dan Malagasy adalah contoh-contoh lain bahasa-bahasa yang aslinya non-Afrika yang digunakan oleh jutaan warga Afrika saat ini, baik dalam lingkup publik maupun pribadi.

Kesehatan

Berkas:HIV in Africa 2011.svg
Prevalensi HIV/AIDS di Afrika, total (% dari populasi usia 15–49), pada tahun 2011 (Bank Dunia)
  lebih dari 15%
  5–15%
  2–5%
  1–2%
  0,5-1%
  0,1–0,5%
  tidak tersedia

Lebih dari 85% orang di Afrika menggunakan pengobatan tradisional sebagai alternatif dari perawatan kesehatan medis alopatik yang mahal dan produk farmasi yang mahal. Kepala Negara dan Pemerintahan Organisation of African Unity (OAU) menyatakan dekade 2000-an sebagai Dekade Afrika tentang pengobatan tradisional Afrika dalam upaya untuk mempromosikan resolusi yang diadopsi WHO Wilayah Afrika untuk melembagakan pengobatan tradisional dalam sistem perawatan kesehatan di seluruh benua.[36] Para pembuat kebijakan publik di Afrika ditantang dengan pertimbangan pentingnya sistem kesehatan tradisional/adat dan apakah koeksistensi mereka dengan sub-sektor medis dan kesehatan modern akan meningkatkan kesetaraan dan aksesibilitas distribusi perawatan kesehatan, status kesehatan penduduk, dan perkembangan sosial-ekonomi negara-negara di Afrika Sub-Sahara.[37]

AIDS di Afrika pasca-kolonial adalah masalah yang umum. Meskipun benua itu adalah rumah bagi sekitar 15,2 persen populasi dunia,[38] lebih dari dua pertiga dari total orang yang terinfeksi HIV di seluruh dunia - sekitar 35 juta orang - adalah orang Afrika, di antaranya 15 juta telah meninggal.[39] Afrika Sub-Sahara saja menyumbang sekitar 69 persen dari semua orang yang hidup dengan HIV[40] dan 70 persen dari semua kematian akibat AIDS pada tahun 2011.[41] Di negara-negara Afrika Sub-Sahara yang paling terpengaruh, AIDS telah meningkatkan angka kematian dan menurunkan harapan hidup di antara orang dewasa antara usia 20 dan 49 sekitar dua puluh tahun.[39] Selain itu, angka harapan hidup di banyak bagian Afrika menurun, sebagian besar akibat epidemi HIV/AIDS dengan angka harapan hidup di beberapa negara mencapai serendah 34 tahun.[42]

Referensi

  1. ^ "World Population Prospects: The 2010 Revision" United Nations (Department of Economic and Social Affairs, population division)
  2. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org. Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Populasi. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  3. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (custom data acquired via website). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Populasi. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  4. ^ Lihat Daftar negara berdaulat dan wilayah tergantung di Afrika.
  5. ^ Swanson, Ana (17 August 2015). "5 ways the world will look dramatically different in 2100". Washington Post. 
  6. ^ Harry, Njideka U. (11 September 2013). "African Youth, Innovation and the Changing Society". Huffington Post. 
  7. ^ Janneh, Abdoulie (April 2012). "item,4 of the provisional agenda – General debate on national experience in population matters: adolescents and youth" (PDF). United Nations Economic Commission for Africa. Diakses tanggal 15 December 2015. 
  8. ^ "Homo sapiens: University of Utah News Release: 16 February 2005". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2007. 
  9. ^ "Africa. General info". Visual Geography. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2011. Diakses tanggal 24 November 2007. 
  10. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd USCensusBureau:Countries and Areas Ranked by Population: 2009[pranala nonaktif]
  11. ^ Egypt is generally considered a transcontinental country in Northern Africa (UN region) and Western Asia; population and area figures are for African portion only, west of the Suez Canal.
  12. ^ The Sahrawi Arab Democratic Republic is recognized as a sovereign state by the African Union, however, Morocco claims the entirety of the country as Morocco's own Southern Provinces, and has occupied most of its territory since it declared its independence from Spain in 1976. Morocco's occupation and annexation of this territory has not been recognized internationally.
  13. ^ The Spanish Canary Islands, of which Las Palmas de Gran Canaria are Santa Cruz de Tenerife are co-capitals, are often considered part of Northern Africa due to their relative proximity to Morocco and Western Sahara; population and area figures are for 2001.
  14. ^ The Spanish exclave of Ceuta is surrounded on land by Morocco in Northern Africa; population and area figures are for 2001.
  15. ^ The Portuguese Madeira Islands are often considered part of Northern Africa due to their relative proximity to Morocco; population and area figures are for 2001.
  16. ^ The Spanish exclave of Melilla is surrounded on land by Morocco in Northern Africa; population and area figures are for 2001.
  17. ^ Bloemfontein is the judicial capital of South Africa, while Cape Town is its legislative seat, and Pretoria is the country's administrative seat.
  18. ^ Yamoussoukro is the official capital of Côte d'Ivoire, while Abidjan is the de facto seat.
  19. ^ Sandbrook, Richard (1985) The Politics of Africa's Economic Stagnation, Cambridge University Press. passim
  20. ^ "Human Development Reports – United Nations Development Programme". hdr.undp.org. 
  21. ^ "World Bank Updates Poverty Estimates for the Developing World". World Bank. 26 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 May 2010. Diakses tanggal 18 May 2010. 
  22. ^ "The developing world is poorer than we thought, but no less successful in the fight against poverty". World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2009. Diakses tanggal 16 April 2009. 
  23. ^ Economic report on Africa 2004: unlocking Africa's potential in the global economy (Substantive session 28 June–23 July 2004), United Nations
  24. ^ "Neo-Liberalism and the Economic and Political Future of Africa". Globalpolitician.com. 19 December 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2010. Diakses tanggal 18 May 2010. 
  25. ^ "Capitalism – Africa – Neoliberalism, Structural Adjustment, And The African Reaction". Science.jrank.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2010. Diakses tanggal 18 May 2010. 
  26. ^ "The Number of the Poor Increasing Worldwide while Sub-Saharan Africa is the Worst of All". Turkish Weekly. 29 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2008. Diakses tanggal 7 November 2011. 
  27. ^ "Zambia's looming debt crisis is a warning for the rest of Africa". The Economist (dalam bahasa English). Diakses tanggal 19 September 2018. 
  28. ^ Tausch, Arno (2018). "Africa on the Maps of Global Values: Comparative Analyses, Based on Recent World Values Survey Data" (PDF). doi:10.2139/ssrn.3214715. SSRN 3214715Dapat diakses gratis. 
  29. ^ "Africa: Developed Countries' Leverage On the Continent". AllAfrica.com. 7 February 2008
  30. ^ Africa, China's new frontier. Times Online. 10 February 2008
  31. ^ "DR Congo poll crucial for Africa". BBC. 16 November 2006. 
  32. ^ China tightens grip on Africa with $4.4bn lifeline for Guinea junta. The Times. 13 October 2009 (perlu berlangganan)
  33. ^ The African Decade?. Ilmas Futehally. Strategic Foresight Group.
  34. ^ Malia Politzer, "China and Africa: Stronger Economic Ties Mean More Migration", Migration Information Source. August 2008
  35. ^ "Africa Can Feed Itself in a Generation, Experts Say", Science Daily, 3 December 2010
  36. ^ Kofi-Tsekpo, Mawuli (2004). "Institutionalization of African traditional medicine in health care systems in Africa". African Journal of Health Sciences. 11 (1–2): i–ii. doi:10.4314/ajhs.v11i1.30772. ISSN 1022-9272. PMID 17298111. 
  37. ^ Dunlop, David W. (November 1975). "Alternatives to "modern" health delivery systems in Africa: Public policy issues of traditional health systems". Social Science & Medicine. 9 (11–12): 581–586. doi:10.1016/0037-7856(75)90171-7. ISSN 0037-7856. PMID 817397. 
  38. ^ "World Population by continents and countries – Nations Online Project". Diakses tanggal 18 March 2015. 
  39. ^ a b Appiah, Anthony; Gates, Henry Louis (2010). Encyclopedia of Africa. Oxford University Press. hlm. 8. 
  40. ^ "Global Fact Sheet", Joint United Nations Programme on HIV and AIDS, 20 November 2012
  41. ^ "UNAIDS Report on the Global AIDS Epidemic 2012" (PDF). Diakses tanggal 13 May 2013. 
  42. ^ Stearns, Peter N. (2008). The Oxford Encyclopedia of The Modern World. Oxford University Press. hlm. 556. 

Pranala luar